Notes

Beverages

Parfum sering kali menciptakan kembali aroma minuman populer dalam beberapa bagian formulanya, mulai dari desis sampanye yang meriah dan rasa panggang karamel dari Coca Cola, hingga kelezatan tropis Pina Colada atau lembutnya secangkir cappucino yang nikmat. Rekreasi ini dimungkinkan oleh:

* pemanfaatan bahan-bahan yang menjadi bagian dari resep untuk minuman tertentu (Coca Cola, misalnya, di mana jus jeruk nipis, ekstrak vanila, kayu manis, neroli, jeruk, ketumbar, dan pala menonjol)

* asosiasi beberapa bahan mentah dengan wewangian yang kita ketahui dari minuman (yaitu aroma seperti anggur di beberapa esens mawar, atau aroma seperti gin dari buah juniper, karena yang terakhir sebenarnya digunakan untuk mengharumkan yang pertama, dll.)

* molekul sintetis yang telah direkayasa untuk menghasilkan efek yang diinginkan.

Aroma minuman dalam parfum memberikan efek yang lezat dan menggugah selera, sering kali dikombinasikan dalam campuran bunga buah atau wewangian "gurih" yang menggoda indera perasa dan juga lubang hidung.

Citrus Smells

Aroma jeruk dalam parfum sering digambarkan oleh seluruh spektrum buah hesperidic (Hesperidia), dinamai Hesperides, nimfa dari mitologi Yunani. Ini adalah buah-buahan atau bahan mentah berbau jeruk (terutama verbena dan serai) dan beberapa di antara bahan parfum paling kuno selain resin. Variasi yang lebih modern, seperti jeruk bali, grapefruit, yuzu dan hassaku, adalah perkembangan yang relatif baru di bidang ekstraksi parfum.

Esensi jeruk diekspresikan atau diekspresikan dingin dalam banyak kasus untuk menjaga kesegaran yang melekat. Petitgrain adalah pengecualian, karena berasal dari distilasi uap pada ranting dan daun pohon jeruk pahit.

Jeruk memberikan kualitas yang menyegarkan dan mencolok pada wewangian, didapat pada aroma awal yang menggelitik hidung dengan kesenangan. Aroma ini membantu untuk menjernihkan pikiran dan merasa cerah dan optimis, memberi kesan elegan dan bersih. Bergamot khususnya merupakan bagian integral dari formula klasik Eau de Cologne. Jeruk adalah pendamping klasik untuk aroma bunga dan resin yang lebih ulet dalam parfum oriental dan juga merupakan pendamping yang baik untuk aroma buah lainnya, mengurangi gula dan memberikan rasa getir.

Flowers

Group aroma parfum yang terbukti dengan sendirinya, langsung berbau bunga yang harum, seringkali kaya akan nuansa: dari atasan pisang ylang-ylang, nuansa anggur dalam mawar segar dan sifat heliotrop yang seperti tepung, seperti almond, hingga kamper Di sisi tuberose yang baru dipetik, melalui aroma aprikot osmanthus, sentuhan lemon dari magnolia dan aspek karamel lavender, bunga dapat menghadirkan sisi-sisi mengejutkan yang tidak pernah berhenti memikat bukan hanya serangga, tetapi juga manusia.

Banyak dari bunga yang dihasilkan melalui sumber-sumber alami: Mawar dan melati terkenal dihargai karena esensinya yang tak tertandingi, yang dihasilkan melalui banyak teknik berbeda (ekstraksi pelarut, enfleurage, sulingan). Ekstrak bunga alami lainnya termasuk sapu, sedap malam, lavender, osmanthus, immortelle, ylang ylang dan marigold.

Bunga lain menolak untuk menghasilkan aroma intinya, atau hasilnya sangat kecil sehingga mereplikasi aroma di laboratorium adalah cara yang harus dilakukan. Violet, teratai, dan teratai benar-benar menghasilkan, tetapi harganya sangat mahal dan hasilnya sangat kecil sehingga hanya merek khusus dan artisanal / alami yang mampu menggunakannya.

Bunga-bunga berikut biasanya direkonstruksi di laboratorium melalui beberapa molekul sintetis: freesia, peony, lily lembah, mimosa, heliotrope, violet (sebagian besar waktu), jonquil, narcissus, eceng gondok ?

Aroma bunga menambahkan sentuhan romantis dan seringkali feminin pada komposisi, menambah kesan keindahan alami yang berasal dari mencium komposisi, mengipasi top notes sekilas ke permadani di mana segala sesuatu memiliki tempatnya dan mengurangi beban material yang lebih kuat, seperti sebagai resin dan balsam. Ekstrak bunga alami juga bekerja dengan jiwa, jika kita percaya aromaterapi, dalam memperbaiki kontak dengan alam dan memberikan pengangkatan spiritual.

Bunga memainkan peran penting dalam group parfum bunga, jelas, tetapi mereka berhasil memasukkan hampir semua komposisi parfum dalam satu bentuk atau lainnya, dari eau de cologne paling ringan hingga oriental, bahkan dalam beberapa warna maskulin. Mereka terutama memainkan peran yang menarik dalam "floral orientals" (florientals), di mana mereka bersinar paling jelas di tengah kemewahan bahan asal Timur.

Fruits Vegetables and Nuts

Aroma buah-buahan di luar citrus (yang membentuk kelasnya sendiri) telah menjadi sangat populer dalam beberapa tahun terakhir sehingga aroma ini layak mendapatkan kategori mereka sendiri. Aroma sayuran lebih tidak biasa, kadang-kadang ditampilkan melalui ilusi: contohnya adalah aroma lobak yang kadang-kadang dihasilkan rimpang iris.

Biasanya buah dan sayuran tahan terhadap proses penyulingan dan ekstraksi karena persentase air yang sangat tinggi dalam keadaan alami mereka, dan mereka tetap menjadi aroma yang direkonstruksi dalam parfum. Efeknya berkisar dari menyegarkan hingga lezat, hingga apak dan misterius.

Buah dan sayuran memberikan tekstur yang bernuansa dan rasa yang menyegarkan pada parfum. Buah-buahan sangat populer dalam kategori bunga buah di tahun 2000-an, sementara persik dan prem telah menjadi komponen utama dalam "bahan dasar" pembuat parfum klasik (seperti Persicol yang terkenal) yang menghasilkan banyak parfum ikonik dari paruh pertama abad ke-20.

Kacang dalam parfum biasanya termasuk almond yang sangat populer (terkadang disalahartikan dengan pohon cherry-pie, yang merupakan heliotrope dan paling sering direplikasi melalui bahan yang sama yang digunakan untuk rekonstruksi heliotrope dan mimosa), kacang tanah (seperti dalam Bois Farine), hazelnut (seperti di Praline de Santal dan Mechant Loup). Semuanya adalah aroma yang dibuat ulang. Aroma kacang-kacangan dapat menjadi penanda yang indah untuk bahan yang lebih halus atau bersahaja, seperti Vetiver, sebagaimana dibuktikan dalam Vetiver Tonka dalam Hermessences.

Green Herbs Fougeres

Istilah "hijau" mengacu pada nada daun yang patah dan rumput yang baru dipotong, yang memancarkan kualitas mengasyikkan. Dalam klasifikasi ini ada beberapa esensi tajam klasik, seperti galbanum, yang sebenarnya adalah resin dari jenis rumput tinggi dengan profil bau hijau pahit yang menusuk dan kuat. Ini adalah aroma awal yang jelas seperti pegas dari Vent Vert vintage oleh Balmain di mana ia pertama kali digunakan sebagai peran utama.

Daun ara adalah aroma unik yang dihasilkan dari bahan sintetis yang memberikan parfum "ara" modern dengan aroma pahit-hijau-serumpun-manis-kelapa. Aroma daun aneh lainnya yang memiliki karakter khusus adalah daun tomat, ditampilkan dalam Eau de Campagne oleh Sisley, Folavril oleh A. Goutal dan Liberte Acidulee oleh Les Belles de Nina Ricci.

Daun ungu adalah nada "daun" hijau modern yang sangat populer. Ini memberi kesan encer yang mengingatkan pada ketimun yang baru dipotong untuk banyak komposisi, terutama yang maskulin. Sebuah subkategori terpisah adalah catatan daun teh yang menanamkan campuran dengan profil aromatiknya yang unik, yang sesuai dengan variasi pilihan parfum (hijau, merah, putih, hitam, Oolong, dll).

Herbal disebut sebagai "aroma aromatik" oleh parfum. Ini termasuk rempah-rempah yang kita tahu dari memasak, seperti rosemary, thyme, mint, tarragon, marjoram, adas, kemangi (yang dianggap sebagai aroma pedas berkat kandungan eugenolnya), sage, adas manis. Lainnya, seperti artemisia, calamus, angelica dan spikenard (jatamansi) memiliki kualitas herba yang sangat khas sehingga dapat langsung mencirikan komposisi yang dimasukinya.

Pakis adalah anglifikasi dari istilah parfum foug?re (pakis dalam bahasa Prancis), yang tidak persis berasal dari alam (pakis memiliki sedikit aroma sendiri) tetapi dari "kesepakatan" historis antara lavender-oakmoss-coumarin yang dirancang untuk menghasilkan aroma misterius dari hutan hijau dan lembab. Pola dasar dari jenis parfum ini adalah Foug?re Royale oleh Houbigant, dibuat oleh Paul Parquet pada tahun 1882. Efeknya adalah interaksi antara manis dan pahit dengan karakter berkayu, lembab, dan sejuk, menjadikan foug?res sebagai parfum maskulin yang klasik.

Parfum Ferny menciptakan kembali aroma hutan yang bersahaja, lembab dan gelap dan sangat bergantung pada nada fantasi, meskipun ekstraksi dengan pelarut yang mudah menguap dari pakis Aspidium dimungkinkan, meskipun jumlahnya hampir tidak memuaskan. Subkategori foug?res aromatik, menambahkan rempah-rempah dan aroma herbal ke dalam struktur klasik, mungkin merupakan kategori cat kuku maskulin yang paling padat karena kelenturannya.

Musk, Amber, Animalic Smells

Istilah "binatang" mengacu pada bahan aroma mentah dan nada "fantasi" (berasal dari sintesis di lab) yang secara langsung membangkitkan aroma yang mengingatkan pada hewan ? baik yang asli, atau lebih metaforis, sifat libidinous dari naluri manusia kita sendiri sebagai hewan ?Dan kekuatan utama mereka.

Dalam parfum, catatan hewan secara tradisional diberikan melalui musk rusa, castoreum, ambergris dan musang, tetapi saat ini, masalah etika untuk kesejahteraan hewan-hewan ini telah membuat penggunaannya menjadi usang dan penggantian dengan varian sintetis menjadi aturan. (Hanya ambergris yang pada dasarnya bebas dari kekejaman, secara alami dikeluarkan oleh paus sperma itu sendiri di laut, tetapi itu adalah bahan yang sangat langka dan mahal untuk sebagian besar penggunaan komersial, jadi sintetik yang mereplikasi aromanya adalah praktik standar).

Musk secara khusus telah disintesis di laboratorium dalam ratusan varian, menghasilkan profil bau yang sedikit berbeda untuk masing-masing (Galaxolide, Habanolide, Ethyl Brassylate, Allyl Amyl Glycolate, dll).

Nada amber berbeda dari ambergris karena yang pertama adalah campuran resin yang menghasilkan aroma hangat, manis, dan sangat dalam (paling sering dalam keluarga "Oriental"), sedangkan yang terakhir adalah nada dalam yang agak asin, halus seperti kulit dengan tidak ada rasa manis yang besar untuk itu.

Beberapa kasus hewan yang secara tidak langsung digunakan untuk catatan hewan ? sama sekali tidak membahayakan hewan tersebut ? adalah hyrax (kotoran yang membatu yang digunakan), pewarna bulu kambing, kerang laut panggang, dan lilin lebah dari sarang lebah. Beberapa tumbuhan, seperti Angelica dan Ambrette Seeds, juga menghasilkan senyawa berbau hewani yang meniru musk.

Last but not least, parfum memanfaatkan "aroma fantasi", yang dihasilkan melalui pencampuran kreatif berbagai bahan atau rekonstitusi sintetis tunggal, yang mengingatkan suasana beberapa aroma dengan hewan, seperti susu, kaviar, bintang laut, kubis sigung, bacon, potongan bbq, kulit atau kulit suede.

Natural and Synthetic, Popular and Weird

Dalam grup ini ada aroma deskriptif seperti bubuk, bau tanah, dan beberapa bau yang tidak biasa yang dapat ditemukan dalam komposisi parfum.

Resins and Balsams

Bahan mentah yang berada di bawah payung resin dan balsam adalah salah satu komponen parfum paling kuno, seringkali menjadi dasar dari keluarga aroma Oriental. Mereka diklasifikasikan ke dalam profil penciuman yang berbeda sesuai dengan sifat aromatiknya.

Bahan lembut berbau balsamic termasuk vanilla, benzoin, Peru balsam, Tolu balsam (dekat dengan Peru tetapi sedikit lebih manis dan lebih segar). Mereka memiliki nada yang lembut, sementara pada saat yang sama mereka membungkus dengan lembut dan memiliki karakter yang jelas. Mereka memperbaiki bunga agar tahan lebih lama, dan berkat propertinya bila digunakan dalam jumlah banyak, mereka menghasilkan semi-Orientals atau floriental (dalam hubungannya dengan esensi bunga yang kaya).

Bahan balsamic resinous termasuk opoponax, frankincense / olibanum, myrrh, birch tar, elemi dan styrax. Bahan-bahan ini lebih dalam, dengan jejak tersisa yang menambah orisinalitas dan proyeksi pada komposisi. Karena mereka sendiri berasal dari kulit pohon dalam bentuk "air mata" resin yang mengkristal, mereka cocok sekali dengan aroma kayu.

Spices

Grup aroma rempah-rempah adalah kategori parfum yang sudah dikenal, terutama berkat inklusi lama mereka dalam makanan. Beberapa dari mereka sering kita temukan di lemari bumbu dapur, seperti kayu manis, lada, cengkeh, ketumbar, jahe. Yang lainnya lebih tidak biasa, dari kunyit yang dipetik dengan tangan yang berharga, hingga asam jintan dan lada merah jambu yang sangat lembut dan berwarna merah jambu. Bumbu sejati selalu dikeringkan, tetapi ada beberapa tumbuhan yang memiliki rasa pedas, seperti oregano. Ini bisa digunakan baik segar maupun kering.

Bumbu diklasifikasikan sebagai "panas / pendek" (intens dan gosong untuk durasi pendek) seperti kayu manis, dan "dingin / panjang" (lebih lembut, memberikan sensasi dingin daripada gosong, dengan sisa rasa yang berkepanjangan) seperti ketumbar, jintan dan kapulaga. Ini membantu pembuat parfum memberikan efek yang diinginkan saat menangani rempah-rempah sesuai dengan konsep parfumnya. Mereka dapat digabungkan dengan materi serupa untuk memperkuat pesan mereka, atau mereka dapat memberikan elemen penjajaran.

Sweets And Gourmand Smells


Grup wewangian yang sempurna ini telah benar-benar memantapkan dirinya dan berkembang pesat. Sejak saat itu dengan munculnya wewangian "gourmand", sub-divisi dari grup wewangian Oriental, pada tahun 1990-an dan 2000-an. Wewangian ini, sebagian besar dibuat di atas vanili, mengingatkan pada aroma makanan, khususnya permen dan makanan penutup, mulai dari cokelat , krim segar, dan aroma karamel hingga resep yang kompleks atau lebih eksotis seperti makaroni, crème brulée, cupcakes yang populer, dan nougat kenyal.

Parfum "gourmand" pertama yang sukses adalah Angel, diluncurkan pada tahun 1992, yang menghasilkan efek karamel dan cokelat melalui penggunaan etil maltol (aroma permen kapas / karamel gula), nilam alami (yang memiliki sisi kakao) di samping standar industri etil vanillin. Sejak saat itu, mengingat kesuksesan komersial Angel, aroma makanan penutup tumbuh subur dan kelompok wewangian ini termasuk yang paling penting dalam wewangian kontemporer. Meskipun beberapa bahan alami memang menghadirkan aspek yang manis atau seperti makanan, sebagian besar aroma ini direproduksi melalui pencampuran yang sempurna antara bahan alami dan sintetis.

Meskipun banyak digunakan dalam wewangian feminin, yang lebih mudah mencakup aroma yang lebih manis, aroma gurame tidak dikecualikan dari aroma maskulin atau berbagai aroma.

Aroma ini menghasilkan perasaan euforia dan kesenangan, menghasilkan rasa menggelitik di samping lubang hidung, sehingga menegaskan fakta bahwa rasa adalah kombinasi rasa dan bau. Mereka membuat kita melihat parfum kita dengan cara yang benar-benar baru dan menarik saat digunakan oleh ahli parfum terampil yang dapat memanipulasinya untuk menciptakan aroma yang semakin kompleks.

White Flowers

Ini adalah subkelompok dalam kelompok bunga, tetapi layak masuk karena fakta bahwa "bunga putih" adalah dasar untuk seluruh subkategori parfum: "motif bunga putih". Dengan bunga putih, kami mengacu pada bunga jeruk, melati, kacapiring, sedap malam, kamboja. Meskipun honeysuckle sebenarnya bisa berwarna kuning, profil aromanya bukanlah bunga kuning (seperti mimosa, dan itu dicirikan oleh headiness bunga putih yang manis dan nektar.

Lily lembah, meskipun berwarna putih, diklasifikasikan sebagai "bunga hijau" karena tidak memiliki beberapa karakteristik dari motif bunga putih lainnya dan berbagi segi dengan anggota lain dari kelompok "bunga hijau" (menurut klasifikasi Edmond Roudnitska) : eceng gondok dan narcissus.

Bunga putih memiliki aroma paling narkotik dari semua bunga; subur, mewah dan benar-benar memabukkan, hampir merupakan kode untuk kewanitaan yang intens dalam aroma apa pun yang mereka bintangi.

Woods and Mosses

Kelompok aroma parfum yang lezat ini telah benar-benar memantapkan dirinya dan berkembang biak sejak saat itu dengan munculnya parfum "gourmand", sub-divisi dari kelompok parfum Oriental, pada tahun 1990-an dan 2000-an. Aroma parfum ini, sebagian besar dibuat dengan bahan dasar vanili, mengingatkan pada aroma makanan, khususnya permen dan makanan penutup; mulai dari cokelat yang lebih sederhana, krim segar, dan aroma karamel hingga resep yang kompleks atau lebih eksotis seperti makaroni, cr?me brul?e, kue mangkuk yang populer, dan nougat kenyal.

Parfum "gourmand" pertama yang sukses adalah Angel, diluncurkan pada tahun 1992, yang menghasilkan efek karamel dan cokelat melalui penggunaan etil maltol (aroma permen kapas / gula karamel), nilam alami (yang memiliki sisi kakao) di samping standar industri etil vanillin. Sejak saat itu, mengingat kesuksesan komersial Angel, aroma makanan penutup tumbuh subur dan kelompok parfum ini termasuk yang paling penting dalam parfum kontemporer. Meskipun beberapa bahan alami memang menghadirkan aspek yang manis atau seperti makanan, sebagian besar nada ini direproduksi melalui penggabungan yang cerdas antara bahan alami dan sintetis.

Meskipun sebagian besar digunakan dalam parfum feminin, yang dapat dengan lebih mudah mencakup aroma yang lebih manis, catatan gourmand tidak dikecualikan dari aroma maskulin atau bersama.

Aroma yang dapat dimakan ini menghasilkan perasaan euforia dan kesenangan, menghasilkan rasa kesemutan di samping lubang hidung, sehingga menegaskan fakta bahwa rasa adalah kombinasi rasa dan bau. Mereka membuat kita melihat parfum kita dengan cara yang benar-benar baru dan menarik saat digunakan oleh ahli parfum terampil yang dapat memanipulasinya untuk menciptakan aroma yang semakin kompleks.

Join our mailing list