Parfum memiliki sejarah parfum yang mulia dan harum sejak awal sejarah yang tercatat. Kata itu sendiri berasal dari bahasa Latin dan berasal dari kata “per” yang artinya adalah “melalui” dan “fumun” yang artinya “asap”. Parfum pada awalnya bertujuan untuk menirukan aroma alam yang nikmat. Minyak alami diekstrak dari tumbuhan dan menjadi komponen utama parfum dunia kuno. Minyak diekstrak, diperas, dikukus dan kemudian dibakar untuk mengharumkan udara di sekitarnya.

Sekarang, bertahun-tahun setelah aroma pertama dari sebuah parfum buatan melewati hidung manusia, seni pembuatan parfum telah menjadi industri global milyaran rupiah, dan proses ilmiah pembuatan parfum tidak hanya berevolusi, tetapi juga telah disempurnakan dan meningkat sebanyak industri dan praktik lainnya. Artikel ini menggali sejarah yang kaya dalam pembuatan parfum dan memberikan panduan terbaik untuk menguasai seni pembuatan parfum, mulai dari proses ekstraksi, pematangan, dan semua seluk beluk pengembangan parfum yang dapat dipasarkan.

Sejarah Parfum Pada Jaman Dahulu Kala

Sejarah parfum disebutkan dalam Alkitab yang mengacu pada Tiga Orang Bijak yang membawa hadiah mur dan kemenyan untuk diberikan kepada bayi Yesus. Kebudayaan Mesir kuno penuh dengan referensi tentang penggunaan minyak wangi dan parfum sebagaimana dibuktikan dalam hieroglif dan catatan papirus tertulis. Itu memiliki banyak kegunaan yang beragam. Untuk ritual keagamaan, mereka membakar dupa yang disebut kypi, yang terdiri dari henna, myrrh, cinnamon dan juniper. Mereka juga membuat body lotion aromatik dari cairan hasil perendaman kayu aromatik, getah dan resin dalam air dan minyak. Wewangian merupakan aspek integral dari proses pembalsaman. Dewa tunggal dikaitkan dengan aroma tertentu dan kata yang mereka gunakan untuk arti parfum diterjemahkan sebagai “wewangian para dewa”.

Parfum Dan Orang Yunani Kuno, Romawi Dan Eropa Awal

Seni membuat sejarah parfum menyebar dari Yunani kuno, ke Roma dan kemudian ke Timur dan Timur Jauh. Ini mencapai Eropa melalui Tentara Salib selama abad ke-13 ketika mereka kembali dari Palestina dengan membawa hadiah sampel parfum, yang mereka sebarkan ke seluruh Inggris, Italia dan Prancis. Orang Eropa pertama kali menggunakan wewangian untuk apa yang mereka yakini sebagai khasiat penyembuhannya. Tabib abad ketujuh belas merawat korban wabah dengan menutupi mulut dan hidung mereka dengan kantong kulit yang berisi cengkih pedas, kayu manis, dan rempah-rempah lainnya. Mereka yakin tindakan ini akan melindungi mereka dari penularan lebih lanjut.

Raja Prancis Louis XIV menggunakan begitu banyak parfum sehingga orang-orang yang dekat dengannya menjulukinya “raja parfum”. Dia tidak hanya menggunakannya pada orangnya, itu juga ada di mana-mana di istananya di mana selalu ada paviliun bunga dan di seluruh istananya di mana mangkuk hias berisi bunga kering dan wewangian menyegarkan udara.

Para tamu yang mengunjungi istana kerajaan Prancis bermandikan kelopak mawar dan susu kambing. Parfum meresap ke pakaian, furnitur, dinding, dan bahkan peralatan makan. Wilayah Grasse di Prancis selatan menjadi penghasil utama parfum, karena merupakan wilayah di mana banyak varietas tanaman berbunga tumbuh subur. Aroma di Inggris sering disembunyikan di dalam perhiasan, terutama liontin dan kepala tongkat berlubang untuk momen ‘mengendus’ pribadi.

Pemasaran Dan Produksi Parfum Abad 19

Pemasaran parfum secara massal dimulai pada pertengahan tahun 1800-an dan bertepatan dengan diperkenalkannya bahan kimia sintetis. Parfum sintetis pertama dibuat dari asam nitrat dan benzena, dan tidak mengherankan disebut nitrobenzene. Campuran ini memiliki aroma awal almond aromatik dan sering digunakan dalam sabun wangi yang populer saat itu. Pada tahun 1868, seorang Inggris bernama William Perkin menciptakan parfum yang berbau seperti jerami yang baru dipotong dengan mensintesis coumarin, yang berasal dari kacang tonka Amerika Selatan.

Kemajuan lain termasuk violet sintetis dan vanilla yang dikembangkan oleh Ferdinand Tiemann di Universitas Berlin dan alkohol yang disebut citronellol, yang dibuat oleh orang Amerika, Francis Despard Dodge. Senyawa sintetis ini terbuat dari minyak serai wangi dan mengandung aroma wangi dari kacang manis, lily lembah, narcissus, dan eceng gondok.

Bagaimana Cara Minyak Diekstraksi dari Tanaman?

Ini adalah minyak yang berasal dari tumbuhan dan bahan bunga alam yang digunakan untuk membuat parfum. Ada enam metode ekstraksi minyak dari tumbuhan, yaitu:

  • distilasi uap
  • pendidihan
  • ekstraksi pelarut
  • enfleurage
  • maserasi
  • ekspresi

Pada metode pertama, uap yang melewati bahan tanaman mengubah minyak esensial menjadi gas, yang kemudian dialirkan melalui tabung, didinginkan dan dicairkan. Dalam proses perebusan, minyak dapat diekstraksi dengan cara merebus kelopak bunga dalam air.

Dalam kasus ekstraksi pelarut, bunga ditempatkan dalam tangki berputar besar dan benzena atau petroleum eter dituangkan di atasnya, yang mengekstraksi minyak esensial. Hal ini menyebabkan bagian-bagian bunga larut dan meninggalkan bahan lilin, yang mengandung minyak, yang kemudian ditempatkan dalam etil alkohol. Minyak naik setelah dilarutkan dalam alkohol, dan panas kemudian diterapkan untuk menguapkan alkohol. Ini meninggalkan konsentrasi minyak parfum yang tinggi di bagian bawah tangki.

Metode enfleurage untuk mengekstraksi minyak esensial mahal dan padat karya. Hal ini memerlukan penyebaran bunga di atas lembaran kaca berlapis minyak dan kemudian dengan hati-hati menempatkannya di tingkat di antara bingkai kayu. Lembaran kaca ditutupi dengan lemak nabati atau hewani yang sangat murni dan tidak berbau. Kelopak bunga yang sedang diekstraksi tersebar di seluruh piring kaca dan ditekan masuk. Kelopak bunga dapat tetap berada di dalam campuran berminyak selama beberapa minggu, kemudian dikeluarkan dengan tangan dan diganti dengan yang kelopak segar. Proses ini biasanya diulang beberapa kali sebelum kejenuhan esensi sepenuhnya dapat terjadi.

Proses maserasi mengekstrak minyak esensial dengan proses yang sangat mirip dengan enfleurage, kecuali lemak hangat yang digunakan untuk menyerap aroma bunga. Minyak esensial berasal dari lemak dan lemak yang dilarutkan dalam alkohol. Metode ekstraksi minyak termudah dan tertua adalah ekspresi. Proses pengumpulan minyak atsiri ini adalah yang paling ekonomis dan dapat dilakukan dengan menekan, memeras atau mengompres kulit buah jeruk seperti lemon dan jeruk. Karena banyaknya minyak yang terkandung dalam kulit jeruk dan fakta bahwa mereka dapat ditanam dan dipanen dengan harga yang cukup murah, minyak buah lebih murah daripada minyak esensial lainnya.

Proses Kreatif Mengembangkan Aroma

Proses pembuatan parfum yang melelahkan baru saja dimulai setelah minyak esensial diekstraksi dan dikumpulkan. Mereka kemudian dicampur dengan ahli menurut formula tertentu. Perlu waktu bertahun-tahun untuk mengembangkan resep unik dan sebanyak 800 bahan yang beragam. Setelah aroma akhirnya tercipta, kemudian dicampur dengan alkohol dalam jumlah yang bervariasi. Mayoritas parfum terdiri dari 10 hingga 20% minyak parfum yang dilarutkan dalam alkohol dan sedikit air. Jumlah alkohol adalah faktor penentu apakah cairan yang dicampur akan menjadi cologne, parfum, atau eau de toilette. Parfum, yang memiliki aroma paling kuat mengandung hingga 40% minyak esensial; eau de toilette hingga 15% dan cologne, sekitar 10% kandungan minyak.

Proses Pematangan Parfum

Pematangan parfum terjadi setelah konsentrat parfum diencerkan sepenuhnya dalam alkohol, proses yang mungkin memakan waktu hingga satu bulan. Pematangan terjadi setelahnya selama beberapa bulan hingga satu tahun. Ini adalah waktu di mana parfum disimpan tanpa gangguan di tempat yang sejuk dan gelap. Hal ini memungkinkan ikatan permanen alkohol dan minyak esensial. Di akhir waktu yang ditentukan, seorang ahli dipanggil untuk menguji aroma. Pada titik inilah penyesuaian, seperti pencampuran tambahan, dapat dilakukan. Hasil akhir dari parfum yang bagus haruslah aroma yang mengandung tiga aroma berbeda; aroma awal; aroma tengah atau hati dan aroma akhir.

Campuran pematangan parfum biasanya didinginkan dan disaring sebelum diisi ke dalam flacon. Dengan tidak memaparkan parfum ke oksigen dan menyimpannya dalam gelap pada suhu rendah, efek waktu yang merusak akan sangat berkurang. Saat ini, ahli kimia menambahkan antioksidan ke setiap wewangian, yang paling umum, butylated hydroxytoluene, yang membantu memperpanjang umur aroma.

Proses Pembuatan Parfum

Pengumpulan dan pengangkutan bahan awal ke pusat produksi adalah langkah pertama dalam proses pembuatan. Zat tanaman sering kali dipilih sendiri karena aromanya yang khas. Produk hewani adalah zat berlemak yang harus diekstrak langsung dari hewani. Bahan kimia aromatik yang digunakan dalam parfum sintetis dibuat di laboratorium oleh ahli kimia parfum.

Hanya sekitar 2.000 dari 250.000 spesies tumbuhan berbunga yang diketahui di dunia yang mengandung minyak esensial yang dibutuhkan untuk pembuatan parfum. Bahan-bahan alami seperti bunga, rumput, rempah-rempah, buah, kayu, akar, resin, balsam, daun, getah, dan sekresi hewan, seperti musk dan ambergis, selain sumber daya seperti: alkohol, petrokimia, batubara, dan ter batubara sering digunakan dalam pembuatan parfum. Karena banyak tanaman, seperti lily-of-the-valley, tidak menghasilkan minyak secara alami, bahan kimia sintetis menciptakan kembali aroma alami dan juga menciptakan wewangian asli yang tidak ditemukan di alam.

Alasan zat hewan seperti jarak dari berang-berang; musk dari rusa jantan dan ambergris dari sperma paus yang sering digunakan dalam pembuatan parfum karena berfungsi sebagai semacam lem yang memungkinkan wewangian, apapun itu, menguap perlahan dan mengeluarkan aromanya untuk jangka waktu yang lebih lama. Zat lain seperti: lumut, resin, tar batubara dan bahan kimia sintetik.

Dampak Lingkungan Hidup Dari Produksi Parfum

Ribuan bunga dibutuhkan untuk mendapatkan hanya setengah kilogram minyak esensial, dan hasil tahunan sangat bergantung pada panen yang berlimpah. Jika tanaman pada musim tersebut rusak karena penyakit, hal itu dapat mempengaruhi produksi parfum. Ada juga masalah yang terkait dengan pengumpulan minyak hewani alami. Hewan yang pernah dibunuh karena nilai minyaknya kini terancam punah, seperti sperma paus. Selain itu, minyak hewani mahal dan sulit diekstraksi.

Semakin banyak produsen parfum lebih menyukai bahan kimia sintetis daripada minyak alami, meskipun bahan alami masih lebih diinginkan dalam parfum terbaik. Rasanya juga telah berubah, dan konsumen modern tampaknya lebih menyukai bentuk parfum yang kurang terkonsentrasi. Kedua faktor ini telah menurunkan harga parfum dan mendorong penggunaan parfum lebih sering dalam kehidupan sehari-hari.

Apresiasi Parfum Dan Konsumen Modern

Ada segudang alasan mengapa orang menggunakan parfum. Bagi beberapa orang, hal itu meningkatkan rasa harga diri mereka dan membuat seseorang merasa lebih diinginkan; bagi yang lain, ini dianggap sebagai lambang individualitas yang membedakan mereka dari orang lain. Parfum dapat mengubah suasana hati dan membangkitkan kenangan indah. Hanya dapat diharapkan bahwa untuk alasan apa pun, siapa pun yang memahami bagaimana parfum dibuat mungkin akan menghargai sesuatu yang istimewa yang memenuhi udara dan mengubah semua yang Anda semprotkan.

Itu tadi adalah asal usul parfum yang menceritakan tentang sejarah parfum, cara pembuatan sampai dengan perkembangan parfum di era modern seperti saat ini.

Dapatkan berbagai parfum, body lotion dan body wash (sabun cair) berkualitas dengan beragam aroma kesayangan Anda di :
amulia.com
Ayu – 081336133779 (Whatsapp)
Instagram @amuliaofficial

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *