Perfume Groups

Aroma aromatik biasanya perpaduan antara sage, rosemary, cumin, lavender dan tanaman lain yang memiliki aroma rumput pedas yang sangat intensif. Mereka sering dikombinasikan dengan aroma sitrus dan pedas. Komposisi aroma aromatik adalah aroma khas parfum kebanyakan untuk pria.

Grup aroma parfum ini diberi nama setelah parfum Coty Chypre yang dibuat pada tahun 1917. Chypre berarti Siprus dalam bahasa Prancis. Aroma tajam ini didasarkan pada harmoni oak moss (lumut ek), labdanum, patchouli (nilam) dan bergamot.

Wewangian sitrus  atau jeruk sudah lama ada dan berlimpah. Komposisinya didasarkan pada lemon, jeruk, bergamot, grapefruit atau mandarin, dengan citrus, aromatic dan aroma tart untuk pria dan floral untuk wanita.

Kelompok wewangian terbesar ini mencakup banyak versi komposisi dengan aroma inti bunga: bunga yang baru dipetik, bunga dengan nuansa akuatik, hijau atau tepung, serta komposisi bunga-aldehida, bunga-buah, dan gourmand.

Aroma kulit dalam berbagai nuansa, mulai dari komposisi bunga, beludru hingga cokelat, ditempatkan dalam kelompok ini. Mengharumkan produk kulit untuk menutupi aroma kulit asli itu sendiri yang kurang disukai, karena tercampur akan aroma air seni, kotoran sapi, serta darah dan tar telah digunakan dalam produksi tradisionalnya, menandai awal dari wewangian.

Wewangian oriental dengan damar (amber) yang dominan ditempatkan dalam kelompok yang terpisah berkat kehangatan dan sensualitas mereka. Kombinasi mewah mereka termasuk zat memabukkan dan intensif seperti kesturi, vanila, resin eksotis dan kayu, sering disertai dengan bunga dan rempah-rempah yang eksotis.

Komposisi mewah dari aroma kayu di inti aroma parfum ditekankan dengan aroma dasar kayu. Cendana (sandalwood) yang hangat, misterius, cedar kering dan lebih tajam dan akar wangi, seperti resin dan jenis eksotis yang nyaman biasanya disertai dengan catatan aromatik dan sitrus.

Join our mailing list